being pregnant

25 september 2008

Ramadhan kali ini terasa beda dan spesial, soalnya … aku lagi hamil … yea hehe … 4 bulannya persis September ini. Spesialnya itu karena bolong2 kali ini bukan akibat datang bulan, melainkan 3M yang yang tak terduga datangnya: muntah, mual, malas … He he. Iya, malasnya minta ampun, padahal sebelumnya udah malas, nah loh susah kan!?

Ternyata gini yaaa rasanya hamil, hmmm … ga nyangka sih dikasi secepat ini … jadi rada ga pede … Tapi karena pas bulan ketiga menikah udah berniat pasrah pada keputusan Yang di Atas, jadi agak percaya diri plus berdebar-debar juga menantikannya.

Yang paling bikin ga pede itu saat terpikir: emangnya udah siap jadi orangtua? Waduuuh … ini kan ga ada text book n ujiannya … Jadi mengukur kesiapan itu dari mana ya? Materi (siap duit ga buat biaya anak)? Ilmu (apa aja to yg bisa kita ajarkan ke anak)? Mental (siapkah being there always for your child)? Agama (siap jadi panutan spiritual)? Waks!! Kok kayaknya belum semua ya … Padahal tu anak dititipin ke kita dari janin, sampai bayi, sampai besar … Bakalan jadi apa dia nantinya merupakan pengaruh orangtuanya juga kan?

Padahal ortu juga manusia, bisa capek, bisa kesal, bisa bingung, bisa gak tau apa2 … Besar sekali tanggung jawab itu kelak untuk ukuran manusia yang ga stabil ini … Mengurus diri sendiri aja kita kadang lalai (susah makan sehat, malas olah raga, ga bisa kontrol emosi, kurang pendalaman agama), eh kok dipercaya mengurus orang lain yang bergantung pada kita sepenuhnya gini ya? Hmmm … ga habis pikir juga sih.

Dengan semua kekhawatiran itu mestinya kan bikin kita ga berani punya anak, atau bahkan gamau punya anak, ya? Tapi, somehow, kok rasanya (bagiku) pemikiran seperti itu ga bener juga, ya? (Meskipun, ada sih teman yang berpendirian begitu dan kayaknya enjoy aja sama hidupnya.) Jadi bahkan sekarang setelah hamil pun aku masih terbingung-bingung sama urusan jadi orangtua ini hehehe …. (sementara bayinya terus bertumbuh!) Duh, Nak, mudah2an kami bisa menjadi orangtua yang baik ya buatmu.

Nah, ada yang pernah mengalami perasaan serupa ga ya? (^_^)

Two best comments are

From Mba Rika

aku juga pernah mikir kayak gitu..negrasa ga siap punya anak tapitetap aja pengen punya anak hehehe…sampai saat ini jawaban paling bisa kuterima: kita belajar bersama. Si anak belajar dari kita, kita juga belajar dari anak kita..makanya tetap aja Tuhan ngasih walau tau bakal ada kejadian2 “salah urus” huehehehehe…

From Mahalkitafitri

kalo mikir “siap ga siap”, siapa sih yg siap terlahir ke dunia ini hanya seorang diri, masih berupa bayi & telanjang? Ga ada kali. Tapi buktinya kita tetep ajah lahir, kita tetep ajah bisa merangkak, berjalan, belajar & skr bs cari duit sendiri. Look! Bayi itu bs survive smpe skr, bahkan bayi itu yg dulu bayi, skr hampir punya bayi. Bayi itu ada yg bernama Lia, Santi, Sari, Aisha dan Shinta Suhindrati… ( :)) )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s