ASI dan Suka Dukanya

Saat Rafa lahir, ASIku ga langsung keluar. Ada kaitannya ga ya dengan ga langsung IMD? Rafa kecil-kecil udah puasa 3 hari. Di hari ke-4 nangisnya makin merana, akhirnya seizinku, dia dikasi glukosa menggunakan sendok. Alhamdulillah hari ke-5 baru ASI keluar. Sebelumnya segala cara dilakukan dari makan kacang sampe batuk2, minum kacang ijo sampe kembung, tapi ternyata yang paling efektif adalah dipijaaat sampe nangis nangis minta ampun. Hehehe malamnya demam, paginya ASI keluar. Fiuuh.
Persiapan ASI buat kerja masih payah. Rafa nyusu setiap jam (seingatku) dan kayaknya ga bisa kucari waktu buat merah. Alhasil stok minim, dan 6 hari pertama kerja Rafa harus dikasi sufor sehari sebotol (sekitar 60ml/hari). Begitu udah bisa kejar stok, sufor pun kustop.
Kena sufor lagi waktu usia 6 bulan, karena aku sakit campak seminggu dan ASI keriing ring ring, lagi-lagi tak ada stok di kulkas yang memadai. Eh tapi alhamdulillah abis pulang dr RS ASI lancar lagi, Sufor pun stop.
Sesudah itu Rafa berhenti dengan sendirinya menyusu saat ditinggal 3 hari ke Malaysia, di usia 13 bulan. Nyesel banget ga bela2in ajak ke sana. Sekarang baru tahu kalo ga disarankan meninggalkan bayi  yg masih nyusu lebih dari 24 jam. Padahal di sana udah merah banyak. Di rumah dia ga mau lagi nyusu langsung. Udah ke klinik laktasi KMC, Carolus, tetep gamau. Semua tips dilakukan, tetep gamau. Ya sudahlah akhirnya bertahan dengan hanya memerah sampai ASI sangat sedikit. Dan berhenti total deh di usia 15 bulan.
Pas Daffa, lahiran sama2 sesar. Tapi bedanya Daffa langsung ditaro di dada belum pake baju. Tapi dasar payah emaknya, aku ujug2 sesak napas. Soalnya proses operasi memang agak nyebelin pas bius, menggigil, sakit karena 3 kali kena tusuk punggungnya, ternyata dokter anestesi juga megang peran penting buanget sama kayak dr obgynnya. hikks. Juga karena bobotnya 4,2 kg kali ya. HIhihi.
Nah apesnya, Daffa langsung kena sufor. Tapi yah karena didiagnosis hipoglikemia (gula darahnya turun drastis, biasanya tjadi di bayi dengan berat lahir tinggi kayak daffa). Jadi tiap 2 jam udah dikasi 30ml sufor dengan cup medela, sampai gula darahnya stabil. Okelah, pikirku, kalo memang harus demi keselamatan si bayi. Tapi sempat keder juga ngebayangin bisa ga ASIku cukup buat bayi yang baru lahir aja minumnya udah buanyak gitu hikks.
Selama di RS emang sistemnya rooming in kecuali pas mandi, ganti popok, dan minum susu. Ya, karena ASIku alhamdulillah dah keluar tapi masih kolostrum, ga bisa deh kejar tayang sama keinginan minumnya si adek. Ya wislah daripada stres pikirku, biar aja pelan2 kukejarnya, yang penting kan udah keluar ASInya. Memang betul, pelan2 sufornya berkurang, dan di rumah pada hari ke-5 sudah bisa full ASI. Meski–lagi2 karena dokter bius yang dodol–aku ngalamin sakit kepala luar biasa selama 3-4 hari, sampai muntah segala dan ga mempan dikasi obat apa2. hiks. Tapi menyusui sambil tiduran emang top hehehe jadi bikin rileks.
Lalu di hari ke-7, boro-boro sempat nyetok ASI, ujug2 Daffa kudu nginep karena bilirubin 17 (kudunya maksimal 15, meski ada juga dokter anak yang bilang pada hari ke-7 maksimal sih 18). Daffa sih memang tampak kuning, hari itu agak lemas, tapi ya sudahlah daripada kenapa2 manut aja dia kudu nginep. Daan kena sufor lagi malam itu dan paginya. Baru pagi kuantar perahan semalam. Sore kuantar lagi. Eh syukurlah cukup bahkan sisa karena Daffa sudah bisa pulang setelah 24jam disinar. Bilirubinnya sudah 11.
Sekarang Daffa udah 2 bulan, sebulan lagi aku mulai masuk kerja. Karena gamau kena sufor lagi, sekarang berusaha merah dan alhamdulillah setidaknya ada isi ASI di freezer. Targetnya sehari 2 sampai 4 kali, @30ml saja cukup. Atau sekali perah di dini hari bareng dengan saat menyusui (sekarang nambah peralatan perangnya dengan pompa susu elektrik) .Karena jika sudah sama2 dingin (di kulkas bawah) ASI bisa digabungin dalam waktu 24 jam. Jadi kan lumayan dapat 120ml sehari. Hehehe.
Pengennya bahkan tar pas mulai MPASI masih ada stok di kulkas supaya bisa buat campurannya *amiin*. Plus kalau Rafa dulu pakai dot minum ASIPnya, sekarang mau dicoba pake sendok atau cup (katanya sih biar produksi ASI ga turun, meski dulu pas Rafa juga kayaknya stabil2 ajah sih).
Pengennya lagi, Daffa bisa genap 2 tahun menyusunya. Amiin juga. Mudah2an semua lancar. Mungkin ga perlu secara khusus dikenalin UHT kayak Rafa dulu yak? Hehehe, secara katanya orang vegan susu itu kan malah bikin osteopororis.
Yang jadi PR lagi2 adalah pengasuhnya belum ada, hehehe. Maklum anak udah dua, dan yang satu juga masih butuh dimomong. Hmm … ada yang mau ngelamar?? Hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s